Pada hari ini telah Kusempurnakan untuk kamu Agamamu, dan telah Kucukupkan kepadamu nikmatKu dan telah Kuridhoi Islam itu jadi Agama Bagimu (Al Maidah: ayat 3)

8.22.2008

Berkerudung Kok Seksi?

Banyak remaja muslimah mulai nyadar soal busana. Tapi sayangnya, kesadaran itu belum cukup sempurna. Pengen tampil islami, tapi tetep nggak kehilangan trendi. Hasilnya? Berkerdung tapi tetep modis dan seksi. Wah?

Alhamdulillah, sekarang udah banyak anak putri yang mulai berkerudung bahkan banyak pula yang udah lengkap dengan jilbabnya. Nah, maraknya anak putri yang mengenakan busana muslimah ini patut dibanggakan. Emang sih, mereka yang mengenakan simbol busana muslimah ini ada yang karena kesadarannya memahami hukum Islam, tapi nggak sedikit pula yang cuma ikut-ikutan tren doang. Maka, dalam pelaksanaannya pun pastinya berbeda dong. Maksudnya dilihat dari niat dan amalnya.......



Mereka yang bener-bener paham bahwa itu kewajiban dari Allah, memakainya pun bakalan sempurna. Tapi yang cuma ikut-ikutan tren doang, pake kerudung doang. Udah gitu, ‘cepak’ pula. Maksudnya, modis. Kerudungnya ketat banget membalut kepala. Terus, ujung-ujung kain penutup kepala itu yang seharusnya menutupi bagian dada malah ditarik ke atas dan dilipat ke bagian belakang leher lalu diikat. Kesannya memang jadi lucu. Itulah yang disebut sebagai kudung gaul. Trendi banget, karena banyak artis ibu kota yang melakukannya.

Bagi mereka yang merasa kudu tampil modis dan trendi, tren ini jadi semacam bentuk penyaluran dari seleranya. Maksudnya pengen mengenakan simbol islami, tapi juga nggak mau meninggalkan mode yang sedang ‘in’ saat ini. Akibatnya, dalam masalah kerudung aja mesti ada aturan main yang dibuatnya sendiri. Ati-ati sobat! Oke?

Eh, mendingan kita tanya aja yuk sama temen-teman kamu soal busana muslimah ini. Lusi, bukan nama sebenarnya (soalnya doi pengen disamarkan sih), mengaku pake kerudung gaul. Doi nulis di kolom chat YM (Yahoo! Messenger), waktu STUDIA ngajak chat (oya, kalo pengen chat ama STUDIA, bisa di-add nih—Yahoo! ID STUDIA: redaksistudia), “Aku memang pake kerudung, tapi aku nggak ingin tampil kusam apalagi kumuh. Jadi aku modis deh. Pake kerudung yang rada gaya aja,” tulisnya.

“Menurutku busana muslimah itu ya harus lengkap dipakainya. Ada kerudung, ada jilbab. Itu beda lho. Alhamdulillah aku udah berkerudung dan berjilbab,” Maya, anak Jakarta dan juga aktivis rohis yang masih duduk di bangku SMA kelas dua ini ngasih penjelasan ke STUDIA via YM.

Dina, pelajar SMP kelas 3 di sebuah sekolah di Bogor ini mengaku mengenakan busana muslimah seperlunya aja. “Aku emang tahu dari kakak pembina pengajian di remaja masjid tempat aku berorganisasi. Tapi, rasa-rasanya kalo pake jilbab ribet ya? Belum lagi kalo ujan. Wuih, pasti basah semua tuh ujung kain jilbabnya. Jadi, aku kadang pake kadang nggak. Gimana aku suka dan pas butuhnya aja,” Dina panjang lebar.

Nah, selain Lusi, Maya, dan Dina, ada juga Mira. Cewek yang mengaku asal Bandung ini, seenggaknya itu yang dia tulis pas chat bareng STUDIA. Ketika Mira ditanya, “Apakah kamu baru pake kerudung atau udah lengkap berjilbab?”

Doi ngasih jawaban begini, “Gue belum ngerti soal itu. Soalnya guru ngaji gue aja bilang kalo kita mengenakan penutup kepala, itu namanya jilbab. Tapi, menurutku nggak masalah sih, yang penting nutup aurat. Tapi jujur aja, gue belum sampe sih kalo pake-pake jubah gitu. Ribet!” papar Mira kayaknya sambil nunjukkin rasa nggak sukanya. Eh, bener nggak nih Mir? Hehehe.. jangan ngambek ya kalo ternyata tuduhan ini benar. Gubrak!

Ya, begitulah, ternyata masih ‘beredar’ juga teman remaja yang belum paham soal busana muslimah. Paling nggak beberapa teman yang kena todong STUDIA soal ini. Kasihan juga ya? Apa kurang pembinaan dari para ustadz, atau sengaja pengen trendi aja?

Pilih syar’i atau trendi?
Ngetren sih boleh aja Non, tapi kudu tahu aturan main. Khususnya karena kita muslim, aturannya Islam dong. Nggak sembarangan lho. Sebab, menurut para ahli psikologi saja, busana juga bisa menyampaikan pesan. Bener lho. Misalkan kamu yang anak laki memakai peci, dan karena umumnya pake peci itu adalah orang Islam, maka secara tidak langsung kamu udah woro-woro ke orang lain, tanpa kudu ngomong, bahwa kamu seorang muslim. Betul itu. Nggak percaya? Buktikan saja, Bro!

But, kayakya ada yang mo lewat dulu nih, namanya Lusi, doi nulis di YM, “Gimana ya, kalo disuruh milih taat aturan agama atau ngikuti tren, kayaknya aku kok masih seneng ikut tren ya. Kerudung gaul buatku bisa bebas. Lihat aja Gita KDI, meski pake kerudung tapi bisa gaya. Beda banget kan kalo yang pake jubah gitu. Nggak bisa bebas beraktivitas. Nggak bisa ikutan ajang KDI atau Indonesian Idol, misalnya. Hehehe...,” Lusi setengah ngeledekin.

“Aku ini manusia biasa. Apa yang bisa aku lakuin tanpa kehendak Allah Swt.? Kalo Dia udah ngasih aturan, termasuk dalam berbusana buat wanita muslimah, insya Allah aku ridha mengikuti aturanNya, daripada milih trendi yang mungkin hanya diridhoi oleh manusia saja. Itu pun manusia yang lemah iman,” Maya blak-blakan. Waduh, boljug nih Maya.

Sobat muda muslim, banyak juga lho remaja muslimah yang mengamalkan busana muslimah tapi pengen praktis dan pengen trendi aja. Artinya, nggak mau terlalu ribet dengan aturan yang digariskan agama kita. Kalo ngelihat faktanya, banyak juga sebetulnya pelaku kudung gaul yang ngerasa bahwa apa yang dipakainya tuh belum sempurna.
Oya, sebenarnya temen-temen remaja muslimah yang udah berbusana muslimah sesuai syariat risih nggak sih kalo ngelihat temennya yang masih berkerudung gaul?
“Jujur aku nggak suka. Aku sering nasihati temen-temenku. Ada yang nyadar, tapi ada juga yang bandel. Itu urusan mereka. Yang penting aku udah ngasih tahu kalo itu belum sempurna berbusana sesuai syariat,” imbuh Maya.

Terus, kira-kira apa ya alasan mereka pake kerudung gaul gitu?

Nah, ini pendapat cowok nih. Nggak apa-apa deh. Kasihan doi udah mo nimbrung chat di YM ama STUDIA sih. Rama namanya, anak Yogya. Udah kuliah. Ngakunya sih mahasiswa di salah satu di perguruan tinggi negeri di sana. Rama nulis, “Melihat akhwat yang berbusana muslimah dengan benar, yakni udah berkerudung dan berjilbab, rasanya kok sejuk banget di hati ya (ehm..ehm..). Enak dipandang mata. Tapi, aku terus terang risih dan merasa kasihan sama akhwat yang maksain tampil pake kerudung gaul gitu. Sok modis. Sebel. Menurutku, anak cewek yang berbusana gaul gitu kayaknya ngikutin seleb deh. Kan seleb wanita banyak yang gitu. Iya kan?” papar Rama sembari ingin dapet persetujuan. Duile, kamu semangat banget nulisnya. Panjang euy.

Waduh, kalo banyak cewek begitu, berarti bisa ngerusak imej dong ya? Iya, soalnya jilbab kan busana yang bisa nunjukkin identitas juga lho. Menurut Kefgen dan Touchie-Specht, busana itu mempunyai fungsi: diferensiasi, perilaku, dan emosi. Dengan busana, membedakan diri (dan kelompoknya) dari orang, kelompok, atau golongan lain. Dalam hal ini, kamu suka nemuin kan ada orang yang suka tampil beda dengan busana atau aksesoris lainnya. Sekelompok remaja puteri ada yang berani malu untuk memakai busana tang-top kalo keluar rumah.

Jadi, busana emang pembeda. Kalo al-Quran adalah pembeda dari yang haq dan yang bathil, maka busana bisa membedakan siapa orang yang memakainya itu: tahu aturan, atau pelanggar aturan yang ada? Dan busana, termasuk salah satu yang berperan dalam membedakan identitas seseorang.

Terus, busana juga bisa mengendalikan perilaku, lho. Bener. Saat kamu memakai kerudung, maka perilaku kamu nggak bakalan “se-okem” ketika kamu berjins-ria. Ini fakta umum. Apalagi bagi yang udah sempurna berbusana muslimah, yakni lengkap memakai kerudung dan jilbabnya, nggak bakalan berani berperilaku yang norak, okem, senewen, atau malah urakan dan doyan maksiat. Ih, amit-amit deh, meskipun tampang imut-imut.

Lalu, busana juga ternyata bisa berfungsi emosional. Remaja puteri yang memakai kerudung, lengkap dengan jilbabnya, akan merasa bangga ketika memakai busana ini. Kenapa? Karena ada nilai lain yang memenuhi ruang hatinya. Minimal merasa bangga bisa mengenakannya, terlebih bila ngumpul bareng mereka yang mengenakan busana yang sama.

Jadi, busana muslimah, jilbab, adalah juga simbol identitas. Simbol pembeda antara yang benar dan salah. Memakai busana muslimah sekaligus merupakan simbol mental baja pemakainya. Gimana nggak, dalam kondisi masyarakat yang rusak binti amburadul ini masih ada orang yang berani tampil dan bangga dengan jilbab. Sebab, di kota-kota besar dan di desa-desa wanita-wanita udah merasa betah berbusana modern yang anti-menutup aurat. Kalo pun mau pake busana muslimah, itu pun lebih suka yang trendi ketimbang yang syar’i. Bahaya banget. Sumpah!

Gerakan sadar syariat
Sobat muda muslim, nggak cuma digalakkan gerakan disiplin nasional. Tapi juga kudu ada gerakan sadar syariat. Bukan apa-apa, kini saatnya remaja pun ngeh aturan agama. Jangan bertindak semaunya en sesukanya. Udah nggak jaman deh. Suer!

Nah, apa yang bisa kita lakukan untuk teman-temen yang masih belum sadar syariat? “Karena aku orangnya agak-agak cerewet, jadi aku tegur langsung sama temen yang pake busana muslimahnya belum sempurna. Cuma, emang kalo aku nggak terlalu kenal sama dia, akhirnya aku ngasih tulisan aja tentang jilbab atau tulisan lainnya. Salah satunya dari STUDIA. Eh STUD, kamu jangan geer ya! Hehehe..,” Maya ngasih komen. Yee.. siapa yang geer? Kamu jangan geer ya dengan nuduh kita jadi geer. Hehehe.. jangan sewot ya. Just kidding kok.

“Sori ye, buat para cewek yang masih pake busana muslimahnya belum sempurna, jangan setengah-setengah deh kalo melaksanakan ajaran Islam. Nggak baik dan emang nggak benar,” Rama ngasih wejangan. Ciee.. Rama keren juga nih. Sip lah.

Oke deh, buat teman remaja puteri jangan setengah-setengah kalo mau melaksanakan ajaran Islam, khususnya dalam masalah busana muslimah ini. Insya Allah kita yakin sama kamu, bahwa kamu bisa membedakan mana yang salah dan mana yang bener, mana terpuji dan mana tercela. Sebab, kalo dikasih tahu tentang kesalahan biasanya ngaku. Jujur gitu lho. Tapi, biasanya rada susah kalo kudu mengubah kebiasaan.

‘Mitos’ bahwa teori lebih gampang ketimbang praktik jadi bener-bener ada. Bagi sebagian orang memang begitu kendalanya. Nah, kalo itu masalahnya, berarti kamu butuh untuk mengubah kebiasaan kamu. Caranya, kamu kudu berani tampil beda. Dalam kebaikan tentu ya? Nggak usah malu. Buang jauh-jauh rasa malu. Juga, coba gabung en gaul dengan teman-teman yang udah sempurna mengenakan busana muslimahnya. Biar mantep. Apalagi kalo sampe ikutan ngaji. Insya Allah, dijamin ajeg deh pemahaman kita.

Soalnya nih, bedanya orang yang ikut pembinaan, yakni belajar dan mengkaji Islam dengan orang yang nggak dibina tuh jauh banget. Kalo ikut pembinaan, insya Allah akan merasa terus terawasi. Sehingga kita akan senantiasa berusaha untuk bersama-sama taat kepada syariat Allah Swt. Insya Allah. Tentu, dalam berbusana pun nantinya nggak bakalan ada yang berani ngeledekkin lagi: “Berkerudung kok seksi?” Tul nggak, galz?

Oya, kalo udah belajar dan udah mau berubah, insya Allah bisa lebih baik kok. Asal sabar, insya Allah kamu mampu untuk melepaskan kudung gaulmu, dan mengenakan busana muslimah sesuai syariat; jilbab dan kerudungnya. Eh, ampir lupa, pengertian jilbab itu adalah semacam baju kurung (jubah) yang longgar alias nggak ketat, terus tebal, tidak transparan, dan panjang sampe menutupi mata kaki. Kalo keluar rumah jelas anak cewek yang udah baligh wajib mengenakannya lengkap dengan kerudung. Gitu deh singkatnya.

Dan jangan lupa, senantiasa punya semangat untuk mengkaji Islam. Insya Allah, bersama Islam kita raih kemenangan. Yakinlah sobat!


0 komentar:

Poskan Komentar

Terimaksih sudah menyempatkan waktunya untuk membaca artikel diatas,silahkan tinggalkan komentar Anda